mengenal istilah dalam asuransi
imagesource: freepik.com

Mengenal Istilah-istilah dalam Asuransi (Bagian 1)

Apabila anda menginginkan Keuangan yang stabil dan sehat , Asuransi adalah jawaban yang paling tepat. apalagi anda memiliki dana darurat yang lumayan memadai, memiliki perlindungan proteksi adalah hal yang tidak boleh anda tunda lagi. Asuransi melindungi sumber daya keuangan pribadi Anda dari risiko kerugian yang mungkin Anda alami saat menghadapi situasi yang mahal. Misalnya, jika Anda sakit dan membutuhkan biaya pengobatan, atau jika kecelakaan merenggut tulang belakang keluarga Anda, pendapatan keluarga Anda akan terhenti.

Kebutuhan akan asuransi semakin penting karena situasi pandemi. Risiko penyakit menular dan risiko kematian yang mengancam menjadikan asuransi sebagai upaya utama untuk menjaga kesehatan fisik dan finansial, keamanan dan jarak sosial. Nah, jika saat ini Anda sedang berpikir untuk membeli asuransi, Anda harus mendefinisikan dulu istilah-istilah penting dari asuransi.

5 istilah-istilah dalam Asuransi

Dengan mengerti dan memahami berbagai macam ketentuan tentang Asuransi, anda dapat menemukan produk Asuransi yang tepat sesuai kebuthan anda. Dibawah ini kami jabarkan 5 istilah-istilah dalam asuransi yang wajib anda ketahui:

1. Polis Asuransi

Polis asuransi adalah istilah yang mengacu pada kontrak kerja sama tertulis antara perusahaan asuransi (perusahaan asuransi) dan pelanggan kontraktor. Semua polis asuransi, mulai dari asuransi kesehatan hingga asuransi non-jiwa, disebut polis asuransi.

Isi perjanjian kerjasama yang termasuk dalam asuransi adalah bahwa penanggung siap menanggung risiko tertanggung yang didokumentasikan dalam jangka waktu yang ditentukan sesuai dengan perjanjian. Agar memperoleh hak perlindungan dari perusahaan asuransi, pihak pemegang polis diharuskan membayar besaran premi yang telah disepakati bersama sesuai kesepakatan.

Kontrak asuransi dapat membatalkan syarat dan ketentuan umum kontrak asuransi, rincian tertanggung dan hak dan kewajiban tertanggung, rangkaian manfaat asuransi yang ditawarkan, pasal yang menunjukkan pengecualian perlindungan, dan lain-lain, termasuk juga pasal yang menyebutkan hal tersebut. Daripada itu, surat polis asuransi biasanya terlampir di lembar sampul, ketentuan khusus, dan copy klaim asuransi.

Polis asuransi memuat dokumen penting yang bernilai hukum. Oleh karena itu, sebaiknya disimpan di tempat pribadi yang mudah dijangkau saat dibutuhkan, seperti saat membeli asuransi.

2. Klaim Asuransi

Klaim asuransi adalah klaim yang diajukan kepada perusahaan asuransi dari sudut pandang perusahaan asuransi untuk memenuhi hak-hak tertanggung yang ditunjukkan dalam kontrak asuransi. Contoh sederhananya adalah asuransi kesehatan yang mengcover manfaat tifus. Jika suatu hari Anda sakit dan perlu dirawat di rumah sakit karena tifus, Anda dapat mengklaimnya dari perusahaan asuransi Anda. Tertanggung membayar kompensasi moneter dalam bentuk pengobatan dan biaya lainnya sesuai dengan definisi manfaat yang diberikan dalam polis asuransi.

Perusahaan asuransi biasanya menentukan durasi klaim mereka. Misalnya, dalam kasus asuransi kesehatan, tertanggung memberi tertanggung masa klaim hingga 30 hari setelah perawatan.

3. Pihak Tertanggung Asuransi

Yang dimaksud dengan “tertanggung” dalam polis asuransi adalah orang perseorangan atau kelompok yang menerima ganti rugi dari perusahaan asuransi ketika suatu risiko timbul berdasarkan polis asuransi. Dalam asuransi jiwa, tertanggung adalah kepala rumah tangga atau anggota keluarga yang bernilai finansial. Dengan asuransi kesehatan, pemegang polis dapat berupa karyawan, anak, istri, orang tua, atau siapa saja. Oleh karena itu, tertanggung akan diberi ganti rugi jika ada risiko yang diasuransikan. Misalnya, jika kepala keluarga tertanggung meninggal di bawah polis asuransi, perusahaan asuransi membayar ahli waris yang ditentukan dalam polis asuransi.

BACA JUGA :   Personal Injury Attorney Near Me

Orang kadang merasa tidak cocok untuk diasuransikan. Pihak Tertanggung belum tentu sebagai pemegang polis. Anda sebagai suami telah memiliki asuransi untuk kesehatan, dan daripada itu anda dinamakan sebagai pemegang polis dan juga bisa sebagai pihak tertanggung. Anak atau pasangan yang Anda pertanggungkan juga disebut tertanggung.

4. Manfaat asuransi

Manfaat asuransi berarti perlindungan yang diterima tertanggung dan diberikan oleh perusahaan asuransi. Asuransi kesehatan, misalnya, memberikan manfaat untuk biaya Medicare, biaya rawat jalan, dan manfaat bedah. Artinya, jika tertanggung sakit dan membutuhkan perawatan medis, perusahaan asuransi akan mengganti biaya pengobatan tersebut.

Ada juga bentuk dan santunan manfaat asuransi yang termasuk dalam jenis asuransi kesehatan untuk rencana dana rumah sakit. Selama Anda memiliki asuransi jiwa, manfaat asuransi berupa jumlah asuransi. Uang Pertanggungan (UP) adalah sejumlah uang yang dibayarkan dan disumbangkan oleh perusahaan asuransi kepada ahli waris atau ahli waris yang tercantum dalam polis asuransi pada saat tertanggung meninggal dunia.

5. Premi

Agar bisa terlindungi oleh asuransi, tertanggung harus membayar premi kepada perusahaan asuransi. Premi didefinisikan sebagai Uang atau jumlah pembayaran yang harus dibayarkan setiap bulan sebagai suatu hal yang wajib dari tertanggung karena keikutsertaannya di dalam suatu asuransi, besaran premi yang harus dibayarkan telah ditetapkan oleh pihak asuransi dengan memperhatikan keadaan dari tertanggung.. Besar kecilnya Premi ditentukan oleh banyak faktor. Misalnya, besar kecilnya perlindungan apa saja yang diberikan oleh tertanggung, umur tertanggung, lifestyle atau rekam medis kesehatan tertanggung, jenis kelamin, dan pekerjaan tertanggung.

Semakin komprehensif dan luas cakupan Asuransi, biasanya semakin tinggi preminya. Begitu pula jika tertanggung dianggap berisiko tinggi, otomatis preminya akan lebih tinggi. Pemegang polis biasanya memiliki pilihan untuk memilih jangka waktu angsuran. Yakni, premi bulanan, triwulanan, semester, atau tahunan.